Pernah punya 3 Ekor Anak Kelinci

Iya, saya dan suami pernah punya 3 ekor anak kelinci. Tapi itu dulu, sekitar 3-4 bulan yang lalu. Semuanya berawal dari keinginan saya dan suami untuk memiliki binatang peliharaan. Kami sangat menyukai kucing, tetapi karena pertimbangan kesehatan (takut ada toksoplasma lah dll), akhirnya kami memutuskan untuk memelihara kelinci. Meski sebetulnya sama saja memelihara binatang apapun, setelah saya baca beberapa literatur, dapat terjangkit penyakit, salah satunya toksoplasma, jika tidak menjaga kebersihan kandang dan hewan itu sendiri. Maka surveylah kami dengan cara browsing tentu saja (asyiknya ada internet ya begini ini :D) dimana tempat untuk membeli kelinci.

Penuh perjuangan untuk membawa 3 ekor kelinci beserta kandangnya hanya dengan menggunakan kendaraan bermotor. Tiga ekor kelinci yang sangat lucu dan menggemaskan. Berbekal pengalaman suami yang pernah memelihara kelinci sebelumnya dan artikel bagaimana memberi makan dan merawat kelinci, percaya dirilah kami untuk membesarkan ketiga kelinci tadi.

Anak-anak kelinci kami namakan Bochan, Machan dan Sinchan. Setiap hari kami bersihkan kandangnya, disayang-sayang, dikasih makan (tentu saja) dan diajak bermain. Setiap hari (tapi tidak selalu juga) setelah pulang kantor kami lepaskan kelinci-kelinci kami di halaman depan rumah. Setiap hari saya dan suami bergiliran membersihkan kandang. Berhari-hari seperti itu, ternyata tidak mudah memelihara binatang :D. Banyak pelajaran yang kami dapat dari pengalaman memelihara kelinci ini. Memelihara mahkluk hidup itu, gak cukup cuman modal seneng, sayang, tp juga perlu komitmen dan tanggung jawab.

Tapi ada hal lain yang kami tidak pertimbangkan. Cuaca yang dingin di tempat tinggal kami, membuat anak-anak kelinci kami satu persatu terserang diare dan akhirnya mati. Kami terlambat menyadari hal itu. Pengobatan dengan obat diare dan memindahkan kandang ke dalam rumah (yang akhirnya kami pindahkan kembali ke taman dalam rumah) tidak membantu penyembuhan ketiga kelinci tadi.

Yang tersisa saat ini adalah foto-foto lucu anak-anak kelinci yang pernah kami pelihara dan tentu saja kuburan mereka di belakang rumah…maaf ya kelinci, kami belum bisa menjadi pemelihara binatang yang baik..

Pernah punya 3 Ekor Anak Kelinci

Mau Jualan Apa Ya ?

Hehe..jadi inget pengalaman 6 tahun yang lalu..saya pernah jualan kue brownies di kampus :D. Perjalanannya cukup panjang untuk kemudian akhirnya jualan brownies.
Saya pernah jualan makanan kecil dalam rangka mencari dana untuk acara di Himpunan waktu itu. Pernah juga jualan jus di acara temu alumni. Waktu itu saya menjadi anggota koperasi di kampus saya.
Setelah itu saya jualan atas nama saya sendiri. Hmm..jualan apa dulu ya, kosmetik atau makanan ? Wah saya baru ingat, saya jualan kosmetik dulu. Hihi..aneh dan geli mungkin orang ngeliatnya, karena jurusan saya terkenal dengan mahasiswa nya yang jarang dandan. Tapi saya tidak putus asa, saya mau mencoba. Yah, rasa penasaran di umur-umur produktif, pengen nyoba intinya dan tentu saja pengen untung donk…
Yah sambutannya lumayan, meski memang konsumennya tertentu dan gak semua. Sampai akhirnya saya kemudian berhenti berjualan kosmetik karena alasan sudah bosan dan jenuh. Akhirnya saya berjualan kue brownies πŸ˜€
Waktu itu, sekitar tahun 2004 an, sedang booming-boomingnya brownies kukus yang waktu itu masih langka tetapi banyak dicari orang karena keunikannya..yah seperti teman-teman tahu, brownies biasanya dioven/dibakar. Waktu itu iseng juga sebenarnya, karena saya waktu itu kuliahnya tinggal sedikit dan ingin mengisi waktu luang..eh ternyata membuahkan hasil. Laku laris kuenya..:D
Semangat berjualan kemudian bercabang ke jualan puding. Puding coklat. Tak terbersit sedikitpun malu atau gengsi saat saya berjualan. Saya jualan di Himpunan, di Laboratorium dan di sebuah tempat kerja/divisi di kampus saya. Saya tidak pernah mengawasi penjualan makanan-makanan tersebut. Semua dilakukan atas dasar kejujuran. Saya simpan rotinya, dan saya letakkan kotak pembayaran disampingnya. Saya sudah menerapkan Kantin Kejujuran sebenarnya, jauh-jauh hari sebelum pemerintah menggembar gemborkan Kantin Kejujuran..
Yah ternyata tidak semua orang jujur, ada aja yang gak bayar..but that’s ok. Itu risiko..yang penting orang jujurnya masih jauh lebih banyak dari orang yang tidak jujurnya…
Beberapa hari ini sudah beberapa rekan mengajak untuk berbisnis kembali. Ada yang menawarkan sebagai penanam modal ada juga yang menawarkan produknya untuk dibisniskan, ada juga yang minta untuk dikabari kalo saya jadi berbisnis karena katanya dia mau beli (hehehe…jualan produknya aja apa belum ada :D)
Baik nian teman-temanku ini…kuncinya adalah kepercayaan sepertinya, tidak mungkin juga mereka menawarkan bantuan jika tidak percaya pada kita kan ?
Hmmm….jadi mau jualan apa ? πŸ˜€

Mau Jualan Apa Ya ?

Tidak Sabar untuk Membuat Kue

Memasak dan membuat kue itu punya seni tersendiri. Seneng liat gambar-gambar kue/masakan apakah sudah berarti seneng membuatnya?
Mungkin ada korelasinya, tapi mungkin juga tidak. Karena siapa tahu yang seneng liat doank karena tertarik dari sisi seni fotonya.
Salah satu pertimbangan memilih buku resep pun kalo saya pergi ke Toko Buku adalah seberapa menarik penyajian resep-resep yang dibuat penulis.
Buku resep sudah bertumpuk, tapi belum semua saya coba semua. Tahun depan saya mau merencanakan untuk membeli mixer dan microwave. Tidak ada alasan untuk malas memasak dan membuat kue…
Jadi untuk bisa membuat kue, tidak hanya diperlukan menu resepnya saja, tapi perlu juga peralatan dan tekad untuk membuatnya.
Action, not just collecting the menu πŸ˜€

Tidak Sabar untuk Membuat Kue

Bentuk Lain dari Sebuah Rasa Letih

Jika Anda melihat orang di sekitar Anda menjadi mudah marah, bersifat manja atau berusaha mencari perhatian, salah satunya bisa diartikan kalo orang tersebut sedang dilanda keletihan.
Entah bagaimana korelasinya, tapi hal tersebut ternyata ada kaitannya. Rasa letih karena aktivitas yang dilakukan menghabiskan banyak energi dan tenaga. Entah darimana datangnya kemarahan tadi jika ternyata marahnya disebabkan karena keletihan ? Nampak bertolak belakang πŸ˜€
Tapi yang jelas, setelah diam sesaat dan melepaskan kekesalan (apakah dengan teriak-teriak atau dengan mencucurkan air mata), sikap kita marah-marah tadi berubah menjadi hal yang lucu..dan ditertawakan sendiri.
Wah ternyata marah-marahnya karena hal yang sepele saja dan bisa hilang hanya dengan beristirahat dan menyalurkannya pada yang lain πŸ˜€
Bentuk menyalurkannya ini yang perlu diwaspadai..jangan-jangan suami atau anak atau bahkan rekan kita sendiri yang tidak bersalah menjadi sasaran πŸ˜€
Tapi kan yang penting tersalurkan hihi..semoga mereka mengerti, dan seorang sahabat atau istri yang baik tentu akan segera menyadari kekeliruannya sendiri dan segera meminta maaf..malu deh aku 😦 maaf ya dah marah-marah..aku cuman ingin mencurahkan isi hati, didengarkan dan dipahami..
Beruntungnya mereka-mereka yang memiliki suami/istri/rekan/sahabat yang mau mendengarkan dan memahami..just like me πŸ™‚

Bentuk Lain dari Sebuah Rasa Letih

Angka 10, Menjadi Bu Sekretaris dan Latihan Berpuasa

Angka 10 sebenarnya menunjukkan jumlah views per day tertinggi yang dicapai oleh Blog ini dalam kurun waktu tujuh bulan terakhir di tahun 2010. Rekor ini masih jauh dari rekor sebelumnya yang dicapai pada bulan November 2008, yaitu 164 views per day. Saya juga bingung kok bisa setinggi itu. Hmmm..setelah diingat-ingat mungkin karena waktu itu saya postingkan tugas-tugas kuliah..mungkin ada yang menjadikannya referensi hihi..
Sedangkan menjadi Bu Sekretaris, ceritanya adalah karena mulai hari sabtu, tanggal 31 Juli 2010 saya menjabat sebagai Ibu Sekretaris Forum Komplek The Green City View, dimana saya tinggal :D. Kesannya gimana gitu dengan kata menjabat..haha..biasa aja kali say. Belajar bersosialisasi dengan tetangga..kata mami begitu. Jadi ya wis saya jalani saja amanat itu. Lagian emang diriku senang membuat dan mengatur sesuatu πŸ˜€
Latihan Berpuasa, why ? karena hari ini saya dan suami berpuasa dalam rangka menyambut Ramadhan..insyaAllah Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan pertama saya dan suami..senangnya πŸ™‚

Angka 10, Menjadi Bu Sekretaris dan Latihan Berpuasa